Category: ISLAMIK

27 Tips Mendidik Anak Puasa Buat Kali Pertama

27 Tips Mendidik Anak Puasa Buat Kali Pertama

TIPS MENGAJAR ANAK PUASA

Puasa adalah sebahagian dari Rukun Islam. Setiap muslim wajib melakukannya bila tibanya waktu Ramadhan. Definisi puasa dari bahasa Arab bermaksud, “Menahan diri” manakala dari segi istilah syarak pula adalah menahan diri daripada makan, minum dan perkara-perkara yang membatalkan puasa bermula daripada terbit fajar shadiq sehingga terbenam matahari berserta niat.

Tetapi puasa juga adalah lebih dari itu. Ianya mengajar kita supaya lebih bersabar, mengelakkan perkara-perkara mazmumah seperti menipu, berkata sesuatu yang tidak elok, bercakap kasar, mengumpat dan yang sewaktu dengannya.

Walau bagaimanapun, puasa adalah ibadah yang sukar dilakukan oleh kalangan kanak-kanak berbanding solat lima waktu sehari semalam, kerana fitrah manusia yang akan sentiasa dalam mood marah apabila lapar dan dahaga. Badan menjadi tidak bermaya seperti selalu. Namun apabila dilatih dari tahun ke tahun, Insya-Allah, kanak-kanak akan biasa berpuasa dan menganggap ianya sebagai aktiviti biasa.

Antara tips-tips mendidik dan tips mengajar anak puasa, lebih-lebih yang baru kali pertama mencuba ialah:

1. TERANGKAN AGAR ANAK FAHAM

Terangkan apakah ibadah puasa secara ringkas dan mudah difahami. Kanak-kanak generasi muda sekarang tidak mahu membuat sesuatu tanpa ada fakta atau sebab mengapa mereka perlu melakukan ibadah itu.

Walaupun ibadah itu wajib dilakukan, terangkan kebaikan dan faedah dari melakukan puasa.

2. SOLAT ITU PENTING

Tidak lengkap puasa kalau tidak solat. Latih anak-anak solat lima waktu. Ini untuk melatih mereka solat adalah tiang agama, bukan hanya setakat puasa sahaja.

Tekankan bahawa kedua-duanya adalah rukun Islam dan wajib dilakukan bagi semua umat Islam.

3. BIAR PERLAHAN-LAHAN DAN BERPERINGKAT
Jangan memaksa adalah salah satu tips mengajarips mengajar anak puasa dengan cara yang betul. Puasa secara berperingkat. Andaikata pada hari pertama, perut anak-anak tidak tahan, berbukalah pada pukul 10 pagi. Sentiasa buat cabaran 30 hari contohnya pada hari kedua, boleh bertahan selepas Zohor, dan seterusnya.

Jikalau anak-anak anda dapat bertahan sehingga Maghrib, itu sudah menjadi kejayaan kepadanya.

4. PUJI ANAK
Kenapa malu puji anak sendiri? Ini adalah salah satu tips mengajar anak puasa. Pujilah dan hargailah kejayaan mereka untuk menaikkan semangat mereka. Berikan mereka ganjaran dengan menyediakan makanan kesukaan anak anda ketika berbuka. Bukan dengan beri ganjaran untuk duit raya. Itu rasuah namanya!

5. SEDIAKAN MAKANAN KEGEMARAN

Ketika sahur, tingkatkan selera anak anda dengan makanan kesukaan mereka, tetapi dipenuhi dengan khasiat untuk tumbesaran dan kesihatan anak anda.

Buatkan makanan mereka juga menarik dan berwarna-warni untuk menarik minat anak anda. Bento dari budaya masakan Jepun adalah salah satu cara untuk menarik minat anak anda bersahur.

6. TINGGI KARBOHIDRAT
Lebihkan makanan yang mempunyai karbohidrat dan berlemak supaya anak anda dapat bertahan ketika puasa.

7. TINGGALKAN GULA, GUNA MADU

Sediakan minuman bercampur madu agar anak anda sentiasa cergas dan bertenaga ketika berpuasa.

8. JANGAN LASAK SANGAT
Pilih permainan yang memerlukan sedikit tenaga, dan bermainlah di tempat teduh agar mengelakkan anak anda cepat letih dan lapar. Pilihlah waktu petang tatkala hampir kepada maghrib, supaya senang berbuka puasa kemudian.

9. DEKATKAN DAN RAPAT DENGAN AL-QURAN

Ajarkan anak-anak mengaji dan mengkaji Al-Quran, solat tarawikh, doa dan belikan bacaan mudah tentang puasa dan bulan Ramadhan pada anak-anak.

10. MAKAN SEADANYA
Ketika berbuka, janganlah makan sampai kenyang kerana ianya akan menyebabkan perut anak anda sakit dan menyukarkan mereka menjalani solat Maghrib dan Tarawikh.

11. JANGAN SKIP SAHUR
Dalam berbincang tips mengajar anak puasa, ini antara yang paling penting. Kalau dia kata mengantuk, angkat ke meja makan. Banyakkan makan makanan berkabohidrat ketika bersahur.

12. SOROK MAKANAN KESUKAAN ANAK DI SIANG HARI
Cuba elakkan godaan seperti ais krim, coklat dan makanan kesukaan anak anda. Alihkan perhatian mereka dengan membaca Al-Quran, bermain dan sebagainya.

13. MINUM AIR KOSONG DENGAN BANYAK
Ketika sahur, banyakkan meminum air kosong supaya badan tidak berhidrasi. Jika ada air Zam-zam, itu lebih baik.

14. TIDUR AWAL
Pastikan mereka tidur awal supaya mereka bangun sahur. Bekalkan susu untuk mereka untuk memberi kalsium pada tumbesaran mereka. Selalu bercerita tentang keberkatan Ramadhan dan kongsikan kesengsaraan kanak-kanak di negara lain yang kuat walaupun dalam penuh kesusahan.

 

15. MASAK LAUK BERBUKA BERSAMA
Pulanglah awal dari bekerja kalau boleh. Sentiasa luangkan masa bersama anak-anak seperti memasak bersama, bermain bersama atau sediakan juadah berbuka puasa yang menarik untuk anak-anak. Masa bersama keluarga adalah yang paling berharga buat ibubapa.

16. TONTON UPIN & IPIN

Ini tips mengajar anak puasa yang sangat efektif. Tontonlah kartun yang bertemakan Ramadhan seperti Upin & Ipin supaya dapat menggalakan anak berpuasa.

17. JAUHI TV
Kurangkan menonton televisyen terlalu kerap kerana ia mungkin akan mengugat keimanan si kecil.

18. TINGGALKAN VITAMIN

Jangan memberi anak anda vitamin penambah nafsu makan supaya anak anda tidak terasa lapar.

19. BACA DOA
Ajarkan anak anda berdoa ketika bersahur dan juga sebelum berbuka.

20. AJARKAN AKHLAK
Didiklah anak supaya menghormati ibadah puasa, dan orang yang menjalani ibadah puasa. Contohnya jika hendak berbuka awal, elakkan dari memakan di hadapan orang yang puasa.

21. AJARKAN BEZA MASA DAN WAKTU SOLAT
Bezakan anak-anak antara azan waktu Zuhur, Asar, dan Maghrib. Anak-anak akan keliru kerana hanya ingatkan tibanya waktu azan, sudah masanya untuk berbuka.

22. TAHAN NAFSU
Anak kecil tentu sekali belum ada nafsu besar seperti orang dewasa. Jadi, tips mengajar anak puasa sepatutnya lebih mudah. Latih anak supaya dapat menahan nafsu makan, dan segala perkara yang membatalkan puasa secara berperingkat.

23. FAHAMI YANG ASAS
Mulakan dari yang asas. Kanak-kanak kurang faham apabila diberi input terlalu banyak. Berikan konsep puasa seperti tidak makan dan minum, dan juga sifat marah.

Ajarkan secara berperingkat melalui penceritaan dan perbualan. Anak-anak anda akan dapat tangkap apa yang perlu dilakukan ketika puasa.

24. KEPIMPINAN MELALUI TELADAN
Contoh yang baik datangnya dari ibu bapa itu sendiri. Jika ibu bapa seronok menyambut bulan Ramadhan dan aktiviti puasa, anak-anak akan turut serta ikut.

25. AJAR DAN ULANG KEBAIKAN BERPUASA
Sentiasa bercakap padanya tentang puasa apabila anak anda terjaga apabila sahur. Katakan padanya, “Nak ikut bersahur tak? Kita puasa hari ini ya sayang.” Perkataan anda akan dirakam oleh anak anda dan disimpan dalam memori otaknya.

Rakaman tersebut akan muncul kembali ketika ada informasi yang sama dia terima. Semakin selalu kita menyampaikan hal-hal tentang puasa maka memorinya akan semakin kuat menyimpan informasi tentang puasa.

26. AJAR DAN AJAR ANAK LAGI
Menyampaikan informasi tentang puasa melalui media gambar adalah salah satu cara efektif dalam mendidik anak puasa kerana anak anda akan lebih tertarik apabila melihat visual gambar. Kita boleh mengubahsuai buku cerita dengan cerita bertemakan puasa.

Misalnya ada gambar orang sedang makan, kita sampaikan bahawa orang ini sedang makan sahur kerana akan berpuasa sehari penuh. Kemungkinan besar anak yang berusia dua tahun ke atas akan rasa ingin tahu dan akan bertanya tentang puasa.

Kita boleh menjelaskan bahawa dengan ibadah puasa, ianya adalah suruhan Allah dan kita akan mendapat keberkatan apabila berpuasa dan mengetahui kesusahan orang yang kelaparan di luar sana.

27. CERITA TENTANG KISAH LAMA
Ini tips mengajar anak puasa dengan bercerita kembali kisah lama semasa ibu-bapa kecil. Media dongeng seperti ini juga boleh digunakan untuk menyampaikan informasi puasa pada anak anda. Cerita apa-apa sahaja sangat digemari oleh anak-anak kerana ianya akan menimbulkan daya imaginasinya.

Kita boleh bercerita melalui pengalaman kita ketika kita berpuasa sejak kecil. Watak haiwan juga boleh digunakan sebagai wakil pelakon. Cerita dongeng sangat efektif dalam mempengaruhi jiwa anak kerana imaginasinya yang tinggi.

Apabila informasi tentang puasa sudah tersimpan kuat dalam memori anak, akan mudah baginya dalam menjalankan ibadah puasa.

Ini kerana aktiviti otak akan mempengaruhi persiapan fizik anak. Otak primitif (action brain) menyusun fizikal untuk kemandirian hidup, menajamkan gerak reflex, meningkatkan daya motor anak, memantau fungsi tubuh dan memproses informasi yang masuk dari pemerhatian/penglihatan.

Ketika kita menyampaikan informasi tentang puasa maka secara selari kita juga menyiapkan fizikal anak untuk berpuasa.

AKHIR KATA

Benar, bukan mudah untuk melatih dan mendidik anak berpuasa. Tips mengajar anak puasa juga tidak sama untuk setiap pasangan ibu-bapa.

Apa yang penting, banyak-banyak berdoa pada Allah agar dipermudahkan segalanya. Semoga anak-anak yang kita didik hari ini bakal menjadi mujahid yang mempertahankan agama Islam.

sumber: siraplimau

13 Cara Mudah Bangun Qiamullail

13 Cara Mudah Bangun Qiamullail

Faktor yang memudahkan seseorang itu boleh bangun untuk berqiyamullail

Menurut Syeikh Muhammad Solih al-Munajjid, terdapat beberapa faktor penting yang dilihat boleh membantu umat Islam untuk bangun bagi melakukan solat di tengah malam seperti di bawah ini:

1. Ikhlas kepada Allah dalam setiap tindakan yang dilakukan bagi meraih keredaan-Nya, iaitu melakukan solat malam dengan merahsiakannya daripada pengetahuan orang ramai, ia bertujuan supaya tidak ada rasa riak dalam diri.

2. Hendaklah bagi orang yang melakukan solat malam itu mempunyai perasaan dalaman, bahawa Allah SWT menjemputnya untuk bangun di tengah malam.

3. Mengetahui sedalam-dalamnya ilmu mengenai kelebihan bangun di tengah malam berdasarkan pengajian dan perbincangan.

4. Memerhati kepada kesungguhan individu-individu terdahulu daripada kita yang istiqamah dan iltizam melakukan qiyamullail khususnya para solihin di kalngan para sahabat dan ulama.

5. Tidur di atas lambung sebelah kanan akan memudahkan seseorang itu boleh bangun di tengah malam seperti yang ditunjukkan oleh baginda Rasulullah s.a.w.

6. Tidur dalam keadaan berwuduk seperti ditegaskan oleh Rasulullah; “Apabila anda hendak masuk tidur, berwuduklah seperti untuk menunaikan solat.” Hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim daripada al-Barra Bin Azib.

7. Bersegera masuk tidur (tidur di awal waktu) terutama lepas solat Isyak seperti amalan yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w.

8. Berzikir dengan wirid-wirid yang Ma’thur seperti Ma’thurat sebelum tidur, kerana ia menjadi benteng diri daripada kejahatan Syaitan dan membantu untuk mudah bangun, atau ayat-ayat pilihan dari al-Quran, baca doa tidur, membaca tiga Qul dan sebagainya.

9. Seboleh-bolehnya tidur sebentar di siang hari yang dikenali sebagai ‘Qailulah’, iaitu sebelum masuk waktu Zohor atau selepasnya, ala kadar setengah jam.

10. Elak daripada banyak makan dan minum, kerana ia boleh membantutkan hasrat untuk bangun di tengah malam.

11. Bertekad sedaya upaya untuk bangun malam dalam apa jua keadaan.

12. Menjauhkan dosa dan maksiat, kerana ia dikenal-pasti sebagai penghalang pertama dan utama dari mudah untuk bangun di tengah malam.

13. Membuat perhitungan diri (muhasabah) jika tidak mampu untuk bangun di tengah malam.

Ketahuilah wahai saudara-saudaraku sekelian!

Qiyamullail adalah ibadat yang menghubungkan hati kita dengan Allah selain ia adalah sunnah muakkadah yang sangat dianjurkan oleh Nabi s.a.w. Baginda bersabda :

“Hendaklah kamu lakukan solat di tengah malam, sesungguhnya ia merupakan kebiasaan kepada orang-orang soleh sebelum kamu, ia boleh mendekatkan kamu kepada Tuhan kamu, ia juga penghapus segala dosa, penghalang daripada terjebak kepada maksiat dan dosa dan penawar kepada penyakit yang ada di tubuh.” (Hadis riwayat Imam Ahmad dan Tirmizi)

Cara dan Panduan Ringkas Solat Qiamullail di Bulan Ramadhan

Cara dan Panduan Ringkas Solat Qiamullail di Bulan Ramadhan

Kita sebagai umat Islam diwajibkan berpuasa pada waktu siangnya manakala pada malam pula kita disunatkan dan digalakkan untuk Qiamullail iaitu malam dimakmurkan dan dihidupkan dengan ibadat.

Solat Qiamullail Ramadhan adalah sangat dituntut di dalam Islam dan akan dijanjikan dengan pelbagai kelebihan dan ganjaran. Baginda SAW ada bersabda bahawa :”Pada Ramadhan sesiapa yang melakukan qiamullail kerana mengharapkan pahala dan keimanan, dosa-dosanya yang lalu akan diampunkan.” (Daripada Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Solat Qiamullail

Solat Qiamullail Ramadhan adalah antara amalan sunat bagi mendapat keberkatan bulan Ramadhan selain daripada mendirikan solat tarawih dan juga membaca Al-Quran serta berzikir memuji Allah.

Panduan Solat Qiamullail
Kami di Ipuasa.com akan berkongsi sedikit sebanyak berkenaan dengan cara mengerjakan qiamullail Ramadhan yang boleh diikuti oleh semua pembaca Muslim untuk mendekatkan diri dan menyerahkan diri kepada Allah Taala. Kami akan berkongsi doa qiamullail dan amalan-amalan Qiamullail yang sunat untuk dilakukan kita semua. Kebiasaanya solat qiamullail Ramdhan dilakukan bermula pada 12 tengah malam sehinggalah sebelum subuh pagi keesokannnya.

Panduan Qiamullail

1. Doa ini sering dibaca oleh Baginda SAW sebelum Qiamullail dilakukan:

2. Amalan-amalan sunat ini boleh dilakukan ketika Qiamullail Ramadhan :

  • Wuduk diambil dan solat sunat wuduk didirikan
  • Surah Al-Imran dibaca iaitu ayat 190 sehingga 200
  • Solat sunat hajat didirikan untuk pemantapan akidah tauhid dan juga iman di dada
  • Solat sunat hajat didirikan dan memohon kepada Ilahi agar dpertemukan dan dijodohkan dengan Lailatul Qadar
  • Al-Quran dibaca dan ditadarus

3. Banyakkan beristighfar sebanyak 1000 kali iaitu (30 minit)

Maksudnya : Aku memohon ampun kepada Allah dan aku bertaubat kepadaNya

4. Banyakkan berzikir memuji Allah Taala

Tahlil – sebanyak 1000x

Kalimah Tauhid – sebanyak 300x

Bertakbir – sebanyak 300x

5. Banyak bertasbih kepada Allah SWT. Dilakukan sebanyak 300x dan berselawat ke atas junjungan Rasulullah SAW.

Bertasbih – sebanyak 300x

Berselawat

6. Sewaktu Qiamullail Ramadhan, pelbagai solat sunat boleh dilakukan

  • Solat Sunat Tasbih – Sebagai tanda mengagungkan Allah Yang Maha Esa
  • Solat Sunat Taubat – Sebagai tanda memohon keampunan dosa
  • Solat Sunat Lailatul Qadar – Sebagai tanda kesyukuran dapat meraih malam yang penuh berkat dan nikmat
  • Solat Sunat Witir – Adalah sebagai solat penutup

7. Perbanyakkan berdoa kepada Allah memohon keampunan dari Allah dan memohon kerahmatan dan keberkatan dalam setiap amal ibadah yang kita lakukan demi memperoleh redha Allah.

Bacalah doa ini jika bertemu dengan malam Lailatul Qadar:

Cara Solat Sunat Qiamullail Orang Uzur?
Bagi yang tidak mampu untuk melakukan solat Qiamullail Ramadhan, mereka golongan yang uzur dan tidak sihat telah dikira beramal Al-Qadar jika beramal ibadah dengan solat Maghrib, Isyak dan Tarawih secara berjemaah.

Amalan berikut juga sunat diamalkan jika kita tidak mampu bangun malam untuk solat Qiamullail Ramadhan iaitu bacalah surah berikut :

  • Surah Al Ikhlas
  • Surah Al Zalzalah
  • Surah Al Kafirun
  • Surah Yaasin
  • Ayat Kursi
  • Ayat akhir surah Al-Baqarah

Orang yang uzur dan tidak berkemampuan buatlah seberapa banyak ibadah setakat yang termampu demi meraih kelebihan yang berlipat ganda. Namun, usahlah sehingga memudaratkan keadaan diri yang uzur.

Diharapkan dengan perkongsian ini, kita semua dapat sedikit pencerahan bagaimana untuk melakukan solat qiamullail Ramadhan. Semoga malam-malam Ramadhan sentiasa diisi dengan pelbagai amalan sunat yang sangat digalakkan. Wassalam

Hebatnya Qiamullail

Hebatnya Qiamullail

Qiamullail bermaksud beribadah malam iaitu bangun pada 2/3 malam atau sekurang-kurangnya 1/3 akhir malam, bermula dari pukul 2.30 hingga terbit fajar pertama untuk beribadat kepada Allah SAW. Waktu ini adalah masa teristimewa dan turunnya Rahmat Allah SWT ke bumi dan amat sesuai untuk Qiamullail dengan melakukan solat-solat sunat dan berzikir kepada Allah SWT.

.

Sabda Rasulullah SAW: “Sehampir-hampir masa seseorang hamba Allah kepada Tuhannya ialah pada waktu tengah malam yang terakhir, maka kalau kamu berminat menjadi seorang dari orang-orang yang mengingati Allah pada saat yang tersebut, maka hendaklah kamu lakukannya.” (At-Tirmizi)

Ibadah Qiamullail sangat digalakan di dalam Islam. Qiamullail boleh dikerjakan secara berseorangan atau secara beramai-ramai. Orang yang mengamalkan Qiamullail akan diangkat darjat dan dihapuskan dosa2 mereka.

.

Nabi SAW bersabda; “Hendaklah kamu bersolat malam. Sesungguhnya ia amalan orang yang soleh sebelum kamu, amalan yang mendekatkan kepada Tuhanmu, penghapus kesalahan dan pencegah dosa.” (HR; Muslim)

.

.

Hebatnya Malam
Malam adalah waktu paling istimewa dan hebat. Allah SWT menyifatkannya sebagai malam yang berkat. Firman Allah SWT;

وَآيَةٌ لَّهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُم مُّظْلِمُونَ ﴿٣٧
“Dan lagi dalil yang terang (tanda kebesaran Allah) untuk mereka (berfikir) ialah malam; Kami hilangkan siang daripadanya, maka dengan serta-merta mereka berada dalam gelap-gelita;” (Yaa Siin 36:37)

.

Firman Allah SWT:

وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَىٰ أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَّحْمُودًا ﴿٧٩
“Dan bangunlah pada sebahagian daripada waktu malam serta dirikan solat Tahajud padanya sebagai solat tambahan bagimu. Semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.” (Surah al-Isra’: 79)

.

Banyak perkara-perkara kerohanian berlaku pada waktu malam, contohnya Nabi Muhammad SAW mengalami Israk dan Mikraj pada waktu malam, al-Quran turun pada malam Lailatul Qadar, Allah SWT berdialog dengan Nabi Musa a.s. setelah baginda bermunajat selama 40 malam di Bukit Tursina juga berlaku pada waktu malam. Kitab-kitab terdahulu juga diturunkan pada waktu malam, Nabi Ibrahim a.s. menemui hakikat ketuhanan pada waktu malam dan Baginda mendapat perintah Allah mengorbankan anaknya Ismail a.s. pun berlaku pada waktu malam.

.

Terdapat keistimewaan dan kekuatan luar biasa pada waktu malam.

  • Menghidupkan dan membuka mata batin/hati sebagaimana Nabi Ibrahim a.s. menemui hakikat ketuhanan yang sebenar.
  • Dapat mendatangkan tumpuan atau kekhusyukan
  • Dapat muhasabah kekuatan diri
  • Mewujudkan keikhlasan dan kejujuran dalam beramal.
  • Menghindari sifat riak kerana hanya melibatkan hubungan kita dengan Allah SWT sahaja.
    .

.

Nas Keutamaan Mengamalkan Qiamullail
Orang-orang yang melalui malam hari dengan bersahur dan berdiri untuk Tuhan mereka itu maksudnya ialah orang-orang yang berqiamullail di malam hari semata-mata kerana Allah Ta’ala. Allah SWT juga bersaksi dan mengakui bahawa mereka itu ialah orang-orang yang beriman. Firman Allah Taala :

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا خَرُّوا سُجَّدًا وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لاَ يَسْتَكْبِرُونَ , تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ , (السجدة : 15-16)
“Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh), dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka, dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur. Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan solat Tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka.”

.

Apabila manusia mendekatkan diri kepada Allah maka Allah SWT mengatur dan menjamin kehidupannya. Rasulullah SAW menerangkan bahawa, Allah SWT berfirman:

“Manusia menjadi hampir dengan Daku apabila dia melakukan perbuatan yang Daku sukai iaitu amalan fardhu yang diperintahkan kepadanya. Dia kemudian terus berusaha mendekatkan dirinya dengan-Ku dengan melakukan amalan sunat, sehingga Daku mencintainya. Apabila Daku mencintainya, maka Daku menjadi pendengarannya yang dia gunakan untuk mendengar. Daku juga menjadi penglihatannya yang dia gunakan untuk melihat, tangan yang dia gunakan untuk memegang dan kaki yang dia gunakan untuk berjalan. Apabila dia memohon sesuatu kepada-Ku, pasti Daku kabulkan. Apabila dia memohon perlindungan, pasti Daku memberikan perlindungan kepadanya.” (HR; Bukhari;)

.

Berkata Salman Al-Farisi, Rasulullah SAW. telah bersabda: “Hendaklah kamu mengerjakan Qiamullai, kerana ia ibadah kelaziman orang-orang soleh sebelum kamu dan juga menghampirkan kamu kepada Tuhan kamu, yang mengkafaratkan bagi kesalahan-kesalahan, mencegah dari berbuat dusta dan membuang penyakit dari tubuh badan.”

.

Berkata Abdullah bin Muslim, Rasulullah SAW bersabda: “Wahai manusia! Kamu tebarkanlah salam, berjamulah makanan, hubungilah silaturrahim, dan kerjakanlah solat waktu malam dikala manusia sedang tidur, nescaya kamu akan masuk syurga dengan selamat.” (Hadis Riwayat Tirmizi)

.

Dan berkata Suhal b. Saad : Telah datang Jibril kepada Rasulullah SAW, lalu berkata: “Hai Muhammad! Hiduplah atas apa cara yang tuan hamba mahu kerana tuan hamba akan mati, kerjakanlah apa yang tuan hamba mahu kerana dengannya tuan hamba akan dibalas, dan cintailah sesiapa yang tuan hamba mahu kerana tuan hamba akan meninggalkannya. Dan ketahuilah bahawa kemuliaan seseorang mukmin itu ialah Qiamullai dan harga dirinya ialah terkayanya (tidak meminta-minta) dari manusia.”

.

.

WAKTU AFDAL QIAMULAIL
Adalah lebih afdal dilewatkan Qiamullail sehingga kepada salah satu pertiga yang akhir dari malam.

Rasulullah SAW bersabda: “Pada setiap malam, Allah Azzawajalla turun ke langit dunia ketika berbaki sepertiga malam yang akhir. Maka Allah berfirman: “Sesiapa yang berdoa kepada-Ku, pasti akan Kukabulkan, dan siapa yang memohon kepada-Ku, pasti akan Kuberi, dan siapa yang mohon ampun kepada-Ku pasti akan Kuampuninya.” (H.R. Malik, Bukhari, Muslim, Tirmidzi, dan yang lainnya)

Maksud hadis ini : Bahawasanya pintu rahmat Allah itu terbuka pada malam hari seluas-luasnya, khususnya pada akhir-akhir malam. Segala permohonan diterima pada ketika itu.

Diriwayatkan daripada Ibnu Abbas r.a. katanya, Rasulullah SAW telah menyuruh kami mengerjakan solat malam dan baginda menggalakkannya sehingga ia bersabda: “Hendaklah kamu mengerjakan solat malam itu walaupun satu rakaat.” (Al-Tibrani)

.

.

DOA QIAMULAIL


.

AMALAN QIAMULAIL
Ada beberapa perkara yang perlu diberi perhatian sebelum menunaikan solat malam, antaranya membersihkan diri sebelum tidur, mengambil wuduk dan tidur menghadap kiblat.

Solat malam perlu dikerjakan sekurang-kurangnya dua rakaat dan boleh dilakukan sebanyak mungkin rakaat mengikut kemampuan.
Ketika Qiamullail digalakkan melakukan solat sunat seperti berikut:-

  • Solat Sunat Tahajjud
  • Solat Sunat Taubat
  • Solat Sunat Tasbih
  • Solat Sunat Hajat
  • Solat Sunat Witir

3. Disamping itu beramallah juga dengan amalan seperti membaca Al-Quran, berzikir, beristighfar, berdoa dan sebagainya.

.

.

FADILAT QIAMULAIL

  • Sentiasa mendapat keredaan dan pengawasan Allah SWT.
  • Memudahkan menyeberangi jambatan siratulmustakim.
  • Waktu mustajab doa dikabulkan Allah SWT.

Jabir mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Pada malam hari, ada satu saat (yang berkat) yang jika seseorang Muslim menepati saat itu dan berdoa kepada Allah meminta keberkatan dunia dan akhirat, nescaya Allah kabulkan doanya. Saat itu wujud pada setiap malam.”

.

HIKMAH QIAMULAIL

  • Bangun bersolat dan bertasbih pada sebahagian malam akan;
  • Ayat-ayat bacaannya lebih sempurna dan betul.
  • Membawa kesan iman yang mendalam,

.

PENUTUP
Rasulullah SAW meminta umat Islam bangun beribadat pada tengah malam dan Baginda sendiri melakukannya dengan bersungguh-sungguh. Aishah meriwayatkan: “Bahawa Rasulullah SAW bangun sebahagian daripada malam bersolat hingga bengkak kedua-dua kakinya, maka aku (Aishah) berkata kepada Baginda: Mengapa, Ya Rasulullah, tuan hamba melakukan ini semua? Bukankah tuan hamba telah diampunkan perkara terdahulu dan terkemudian?”

Jawab Baginda SAW: “Bukankah aku ini hamba yang bersyukur.”

.

Lihatlah walaupun Rasulullah SAW itu maksum dan telah diampunkan segala dosa dan kesalahannya, Baginda tetap bangun Qiamullail sebagai tanda bersyukur kepada Allah SWT pada sebahagian akhir malam untuk bersolat hingga bengkak kedua-dua kaki Baginda SAW.

Adakah kita yang mengaku umatnya masih berasa sombong dengan pekara2 lagha (sia-sia), tanpa mahu menauladani sunnahnya meraih Qiamullail sepanjang Ramadhan al-Mubarak ini.

Sekiranya kita ada berqiamullail, yang utamanya adalah keikhlasan beramal. Janganlah pula menceritakannya kepada orang lain kerana akan jadi su’mah ataupun riya’, seterusnya mungkin mengakibatkan kehilangan pahala (bergantung kepada niatnya). InsyaAllah bila ikhlas beramal hanya kerana Allah SWT semata2, akan beroleh ganjaran pahala di dunia dan juga di akhirat.

.

والسلام

.

sumber: shafiqolbu

Amalan Kesukaan Rasulullah SAW di bulan Ramadhan

Amalan Kesukaan Rasulullah SAW di bulan Ramadhan

AMALAN yang menghidupkan Ramadan ialah memperbanyakkan sedekah kerana sikap bermurah hati pada Ramadan adalah dituntut.

“Rasulullah adalah orang yang paling dermawan dan beliau lebih dermawan lagi pada Ramadan ketika Jibril menemuinya lalu membacakan padanya al-Quran.” (Hadis riwayat Bukhari)

Membaca al-Quran

Disunatkan memperbanyakkan bacaan al-Quran pada bulan Ramadan kerana ia bulan al-Quran seperti firman Allah yang bermaksud: “… bulan Ramadan yang padanya diturunkan al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” (Surah al-Baqarah, ayat 185)

Malaikat Jibril sentiasa bertadarus al-Quran dengan Nabi SAW setiap hari sepanjang Ramadan. Para salaf mendahulukan bacaan al-Quran daripada ibadah lain. Sebahagian salaf khatam al-Quran dalam masa tiga hari, sebahagiannya tujuh hari dan 10 hari pada Ramadan.

Saidina Uthman bin Affan khatam al-Quran setiap hari pada Ramadan. Imam Zuhri berkata apabila tiba Ramadan, “Sesungguhnya Ramadan itu bulan membaca al-Quran dan menyediakan makanan untuk orang berpuasa.”

Memberikan makan kepada orang yang berbuka puasa.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang memberikan makan kepada orang yang berpuasa, maka baginya seperti pahala (orang yang berpuasa) dalam keadaan tidak berkurung sedikitpun dari pahala orang yang berpuasa itu.” (Hadis riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibn Majah dan ad-Darimi)

Qiamullail

Disunatkan berjaga malam secara berjemaah pada bulan Ramadan iaitu solat terawih dan waktunya di antara solat Isyak hinggalah terbitnya fajar. Nabi sangat gemar mendirikan malam pada bulan Ramadan.

Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa menghidupkan Ramadan dengan keimanan dan pengharapan pahala daripada Allah Taala, maka akan diampunkan segala dosanya yang terdahulu.”
(Hadis riwayat Bukhari)

Solat tarawih

Solat tarawih adalah solat khusus yang hanya dilakukan pada Ramadan. Solat tarawih, walaupun dapat dilaksanakan bersendirian, umumnya dilakukan secara berjemaah di masjid. Di sesetengah tempat, sebelum solat tarawih, diadakan ceramah singkat bagi menasihati jemaah.

Mengerjakan umrah

Perkara disunatkan pada Ramadan adalah mengerjakan umrah berdasarkan sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Umrah pada Ramadan (pahalanya) sama dengan (pahala) mengerjakan haji atau mengerjakan haji bersamaku.” (Hadis riwayat Bukhari)

Zakat fitrah

Zakat fitrah dikeluarkan khusus pada Ramadan atau paling lambat sebelum selesainya solat sunat hari raya. Setiap Individu Muslim yang berkemampuan wajib membayar zakat fitrah. Nilai zakat fitrah adalah satu gantang makanan ruji atau setara dengan 2.7 kilogram beras.

Sahur Menurut Sunnah Rasulullah SAW

Sahur Menurut Sunnah Rasulullah SAW

Ustaz Fathul Bari Mat Jahya

Kita memulakan hari pertama Ramadhan dengan bersuhur terlebih dahulu sebagai amalan praktikal puasa. Suhur merupakan satu ibadat yang sangat besar di sisi Allah SWT dan rasul SAW bahkan ia merupakan ciri-ciri muslim. Pada zaman Nabi SAW mereka membezakan antara puasa yahudi, nasrani dan muslimin di mana pada puasa muslimin itu mempunyai suhur.

Perkataan sahur yang digunakan dalam bahasa melayu berasal daripada perkataan suhur yang bererti perbuatan bangun sebelum fajar untuk makan. Adapun perkataan sahur pula bererti makanan yang dihidangkan ketika bersuhur.

Kelebihan dan hikmah difardhukan suhur

1. Membezakan puasa kaum muslimin dengan puasa yahudi dan nasrani

Daripada ‘Amru bin Al ‘Ash, sesungguhnya Nabi SAW bersabda,

فَصْلُ مَا بَيْنَ صِيَامِنَا وَصِيَامِ أَهْلِ الْكِتَابِ أَكْلَةُ السَّحَرِ

Maksudnya: “Perbezaan antara puasa kita dan puasa ahlul kitab adalah makan sahur.” (riwayat Muslim)

Apabila disebut beza puasa kita dengan puasa ahlul kitab, ini menunjukkan ia bukan suatu perkara yang ringan kerana antara dasar dan prinsip agama kita adalah mengelakkan daripada tasyabbuh (menyerupai) golongan-golongan kuffar. Sabda Nabi SAW,

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

Maksudnya: “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia adalah daripada kaum tersebut.” (riwayat Abu Dawud)

Sebab itu kadang-kadang sekiranya hadis ini difahami dalam bentuk yang terlalu literal akan menyebabkan orang yang memakai pakaian atau seluar yang berasal dari barat atau mencontohi gaya orang barat berpakaian contohnya seluar jeans, akan digelar Nasrani.

Pada pendapat saya, seluar jeans yang dipakai jika longgar, tidak menampakkan bentuk tubuh badan, menutup aurat dan tidak menggambarkan ciri-ciri maksiat seperti lukisan bergambar dan sebagainya maka tidak menjadi masalah untuk dijadikan pakaian. Cuma di sana ada perkara-perkara yang dibicarakan oleh para ulama agar seorang muslim itu menjaga himmah (kredibiliti), contohnya seorang guru mungkin tidak ada masalah untuk mengajar sambil memakai seluar jeans yang menepati syara’ tetapi berkemungkinan dengan cara dia berpakaian tersebut akan menyebabkan penuntut ilmu menjadi ragu-ragu untuk mengambil ilmu daripadanya.

Sebab itu para ulama salaf sangat menjaga penampilan mereka sehingga terbuku kitab-kitab yang membicarakan secara khusus tentang menjaga himmah.

Bab kredibiliti dan menyerupai orang kafir adalah dua bab yang berbeza. Walaubagaimana pun kita tidak menafikan bahawa memang ada ulama-ulama kita yang berusaha menjaga agama, mereka berpandangan tegas di dalam isu ini.

Sebab itu kita mendengar perbahasan-perbahasan ahli ilmu sebahagiannya menjelaskan tentang hukum memakai tali leher; ia bukan pakaian Islam tetapi berasal daripada barat. Orang yang memakainya pula beranggapan pandangan sebegitu adalah pandangan yang kolot dan jumud tetapi yang mengkritik itu sendiri meninggalkan kewajipan sebagai seorang muslim seperti tidak menyimpan janggut dan sebagainya. Ini masalahnya pula, dia mengkritik perkara-perkara yang datang daripada Islam tetapi pada masa sama dia sendiri tidak mengamalkan Islam.

Para ulama bukan saja-saja mengeluarkan hukum, mereka berusaha agar tidak wujud di sana tasyabbuh. Sebab itu jangan terkejut dengan adanya pandangan yang lebih tegas, sehingga ada kitab khusus yang membicarakan hukum makan menggunakan sudu dan garfu.

Walaubagaimana pun fokus kita dalam perbahasan ini adalah membicarakan tentang suhur. Jelas bahawa suhur membezakan antara puasa orang Islam dan puasa ahli kitab. Maka kita mesti berusaha untuk bersuhur walaupun hanya dengan seteguk air.

2. Pada sahur itu ada keberkatan

Sabda Nabi SAW,

تَسَحَّرُوا فَإِنَّ فِي السَّحُورِ بَرَكَةً

Maksudnya: “Bersahurlah, kerana sesungguhnya pada sahur (makanan) itu ada keberkatan.” (riwayat Al Bukhari dan Muslim)

Begitu juga sabda Nabi yang diriwayatkan oleh Imam Ibn Hibban,

السَّحُوْرُ كُلُّهُ بَرَكَةٌ فَلاَ تَدَعُوْهُ وَلَوْ أَنْ يَجْرَعَ أَحَدُكُمْ جُرْعَةً مِنْ مَاءٍ فَإِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى الْمُتَسَحِّرِيْنَ

Maksudnya: “(Makanan) Sahur itu seluruhnya adalah berkat, maka itu janganlah kalian meninggalkannya walaupun hanya dengan seteguk air, sesungguhnya Allah dan para Malaikatnya mendoakan orang-orang yang bersahur.”

Walaupun hanya dengan seteguk air kita dituntut juga untuk memakan sahur.

Makanan terbaik untuk bersuhur

Perkara ini adalah faedah yang boleh dipetik daripada hadis Nabi SAW. Sabda Nabi SAW,

نِعْمَ سَحُوْرُ الْمُؤْمِنِ التَّمْرُ

Maksudnya: “Sebaik-baik sahurnya mukmin itu adalah dengan tamar.” (riwayat Abu Daud)

Tamar ialah kurma kering, sama ada ia dibiarkan kering di tangkai ataupun ia dipetik dan kemudian dijemur. Ia berbeza dengan ruthab iaitu kurma basah. Berbeza juga dengan balah iaitu kurma muda. Kurma ada jenis-jenisnya, seperti kurma ‘ajwa yang Nabi sebutkan secara khusus di dalam hadis, kurma ajwa biasanya dibiar kering di tangkai.

Jadi apabila tiba masa untuk bersuhur, Nabi SAW memilih kurma kering. Apabila Nabi menyebutkan “sebaik-baik” bererti ada kebaikan untuk kita memakan tamar ketika bersuhur.

Sekiranya tidak ada makanan, sudah kenyang atau tidak ingin makan maka minumlah sekurang-kurangnya seteguk air.

Melewatkan untuk bersuhur

Dari Anas beliau meriwayatkan daripada Zaid bin Tsabit,

تَسَحَّرْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَامَ إِلَى الصَّلَاةِ قُلْتُ كَمْ كَانَ بَيْنَ الْأَذَانِ وَالسَّحُورِ قَالَ قَدْرُ خَمْسِينَ آيَةً

Maksudnya: “Kami dulu pernah makan sahur bersama Rasulullah SAW lalu baginda bangun untuk melakukan solat.” Aku -Anas- berkata, “Berapakah jarak antara azan (maksudnya iqamah) dengan makan sahur?” Zaid menjawab, “Dengan kadar waktu yang diperlukan untuk membaca lima puluh ayat.” (riwayat Al Bukhari dalam Kitab as-Shiyam)

Maksud azan yang diertikan dalam hadis ini ialah al-iqamah. Di negara kita ada diletakkan waktu imsak iaitu 10 minit sebelum masuk waktu subuh. Mereka menetapkan waktu imsak ini atas dasar berhati-hati. Tetapi tiada dalil daripada hadis Nabi yang menetapkan waktu imsak.

Imsak yang mereka tetapkan adalah waktu mula menahan diri daripada makan dan minum, sedangkan waktu mula menahan diri kembali kepada waktu mula berpuasa, iaitu apabila telah terbit fajar shadiq. Jadi waktu imsak yang sebenarnya adalah apabila masuknya waktu untuk solat subuh. Dan jarak antara azan subuh dengan solat subuh itu adalah lebih kurang 50 ayat.

Ini yang diceritakan oleh para sahabat RA. Maksudnya di sini ialah Nabi SAW melewatkan waktu bersuhur. Nabi tidak makan sahur pada jam 2 atau 3 pagi. Apabila Nabi melewatkan makan sahur, berlaku beberapa isu seperti kata Nabi SAW di dalam hadis,

إِذَا سَمِعَ أَحَدُكُمُ النِّدَاءَ وَالإِنَاءُ عَلَى يَدِهِ فَلاَ يَضَعْهُ حَتَّى يَقْضِىَ حَاجَتَهُ مِنْهُ

Maksudnya: “Jika salah seorang di antara kalian mendengar azan sedangkan bekas makanan terakhir masih ada di tangannya, maka janganlah dia meletakkannya hingga dia menunaikan hajatnya (makan) hingga selesai.” (riwayat Abu Dawud, dinilai hasan sahih oleh Albani)

Ini menunjukkan bahawasanya pada zaman Nabi SAW telah berlaku isu atau situasi di mana orang masih makan ketika azan dikumandangkan. Ini sekali lagi membuktikan bahawa pada zaman Nabi, waktu suhur itu dilewatkan, bukan diawalkan dan tidak wujud istilah imsak pada masa itu. Kita boleh makan sehingga diyakini telah terbit fajar shadiq.

Hukum bersuhur

Dari hadis-hadis yang lalu maka dapat disimpulkan di sini bahawa hukum bersuhur adalah sunnah muakkadah berdasarkan tiga qarinah (bukti); pertama ialah perintah Nabi supaya bersuhur, kedua bersuhur membezakan puasa muslimin dan puasa ahli kitab, ketiga larangan Nabi SAW daripada meninggalkan suhur.

“Sahur itu makanan yang dipenuhi dengan keberkatan, maka janganlah sama sekali kalian meninggalkan ia.” (riwayat Ibn Hibban)

9 Tips Kekal Cergas Dan Bertenaga di Bulan Ramadhan

9 Tips Kekal Cergas Dan Bertenaga di Bulan Ramadhan

  1. Melewatkan waktu sahur, kerana glukos (sumber tenaga) daripada karbohidrat yang dimakan pada waktu sahur akan tahan lebih lama.
  2. Ambil makanan yang lambat dihadam ketika waktu sahur seperti nasi, capati, roti jagung, oat, bijirin, roti mil, sayur, dan buah-buahan. Makanan ini mengandungi karbohidrat yang kompleks dan serat yang akan berada dalam perut dalam jangkamasa yang lama dan melambatkan rasa lapar.
  3. Lebihkan makanan yang cepat dihadam ketika berbuka, seperti roti putih, kuih-muih, jus buah, sup dan bubur. Makanan nie mengandungi kandungan gula dan karbohidrat yang cepat dihadam.
  4. Ambil 3-4 biji kurma sewaktu berbuka. Selain makanan sunnah ia mengandungi gula, serat, karbohidrat serta zat galian yang baik untuk kesihatan. Kurma dapat memberikan tenaga dengan segera yang diperlukan oleh badan kita setelah seharian penat berpuasa.
  5. Elakkan makan bergoreng dan berlemak. Makanan ini menyebabkan ketidakhadaman dan senang berlakunya pedih ulu hati.
  6. Kurangkan makanan manis. Makanan manis tidak dapat disimpan lama kerana dihadam terlalu cepat dan hanya akan membuatkan kita cepat berasa letih.
  7. Tingkatkan pengambilan air. Minum 2 gelas air sewaktu berbuka, ini termasuklah jus buah-buahan atau susu rendah lemak. Minum 2-3 gelas air putih sebelum tidur, Minum 2 gelas air putih sewaktu sahur.
  8. Elakkan makanan berempah dan pedas. Makanan ini akan merangsang pengeluaran terlalu banyak asid gastrik. Meraka yang mempunyai masalah gastrik eloklah mengelakkan makanan sebegini.
  9. Elakkan minuman berkafein dan air berkarbonat kerana minuman ini akan menyebabkan kita lebih kerap membuang air dan mempercepatkan kehilangan cecair dalam badan.
8 TIPS BERJIMAT DI BAZAAR RAMADAN

8 TIPS BERJIMAT DI BAZAAR RAMADAN

Bila ke pasar Ramadan, pasti duit mengalir macam air. Bawa pula anak-anak yang minta itu ini. Mana ibu bapa tak pening untuk buat perbelanjaan bajet.

Surat khabar pula melaporkan yang rakyat Malaysia telah membazir sehingga 1 tan makan setiap hari. 1 tan kalau didermakan pada rakyat Palestina atau Syria mesti sudah boleh membantu mereka berbuka puasa dengan makanan yang cukup. Terasa diri ini insaf memikirkan keadaan saudara kita di sana.

Di sini kami kongsikan tip mengelakkan pembaziran makanan ketika bulan puasa.

1. Rancang 

Sebelum ke pasar Ramadan, rancang terlebih dahulu apa makanan yang diinginkan untuk berbuka. Biasanya jika ibu sudah memasak, mereka akan pergi ke bazar hanya untuk cuci mata atau beli satu dua jenis kuih sahaja.

2. Kira bajet 

Bawalah duit mengikut bajet anda. Contohnya seorang anak RM6. RM6 x 4 = RM 24. Tip ini boleh membantu mengawal perbelanjaan supaya tidak main beli sahaja di bazar nanti.

3. Ingatkan anak 

Beri bajet tadi kepada anak anda dan ingatkan mereka sepanjang perjalanan bahawa tiada tambahan duit. Mereka boleh memilih hanya 1 atau 2 jenis makanan yang betul-betul mereka minat. Jangan lupa juga untuk beritahu mereka supaya berjimat dan menabung jika ada duit lebih.

4. Kuih campur 

Beli kuih campur-campur. Barulah tekak dapat merasa semua jenis kuih. Dan tentunya jimat!

5. Air 

Belanja air yang tiada ais. Biasanya yang tiada ais ini, rasanya lebih manis. Anda boleh tambahkan ais atau sedikit air di rumah. Kalau boleh, beli air yang susah hendak dibuat seperti laici kang, soya dan teh bunga.

6. Lauk 

Lebih baik jika anda pilih lauk yang jenis bakar atau kawah kerana lauk seperti ini dimasak di bazar dan tidak akan basi cepat. Jika beli lauk yang tertutup, pastikan ada pemanas di bawah bekas untuk memastikan lauk yang kita beli terjamin kebersihannya dan tidak mudah basi. Jangan simpan lauk yang dibeli semasa berbuka untuk sahur.

7. Moreh 

Bawa anak dan isteri anda untuk solat terawih ke masjid disamping mengeratkan silaturrahin dan menikmati moreh yang disediakan. Jika ingin menikmati moreh di masjid, tak perlu lah ke pasar Ramadan hari tersebut.

8. Pergi lewat ke pasar Ramadan 

Cuba pergi ke bazar Ramadhan apabila sudah lewat petang atau waktu hampir berbuka puasa. Bila pergi ke bazar Ramadhan lewat pastinya akan beli dengan cepat sebab mahu cepat balik ke rumah untuk berbuka.

Salah satu sebabnya lagi adalah pilihan makanan tidak banyak dan kita tidak akan menjadi rambang mata untuk memilih makanan. Malah, jika hari itu rezeki anda, mungkin peniaga akan memberi diskaun atau lebih kerana ingin cepat habiskan jualan.

 

Sumber: borneodihati.com & Google (gambar)

5 amalan pelebur dosa di bulan ramadhan

5 amalan pelebur dosa di bulan ramadhan

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh ampunan. Sampai-sampai dikatakan oleh para ulama, kalau tidak di bulan Ramadhan mendapatkan ampunan lantas di bulan mana lagi?

Berikut disebutkan beberapa amalan yang bisa melebur dosa di bulan Ramadhan.

1- Shalat lima waktu, bertemu dengan hari Jumat dan bertemu dengan Ramadhan

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

Antara shalat yang lima waktu, antara jum’at yang satu dan jum’at berikutnya, antara Ramadhan yang satu dan Ramadhan berikutnya, di antara amalan-amalan tersebut akan diampuni dosa-dosa selama seseorang menjauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim no. 233)

2- Amalan puasa Ramadhan

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah maka dosanya di masa lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no. 38 dan Muslim no. 760)

Dari Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَمَالِهِ وَوَلَدِهِ تُكَفِّرُهَا الصَّلَاةُ وَالصِّيَامُ وَالصَّدَقَةُ وَالْأَمْرُ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيُ عَنْ الْمُنْكَرِ

Keluarga, harta, dan anak dapat menjerumuskan seseorang dalam maksiat (fitnah). Namun fitnah itu akan terhapus dengan shalat, shaum, shadaqah, amar ma’ruf (mengajak pada kebaikan) dan nahi mungkar (melarang dari kemungkaran).” (HR. Bukhari no. 3586 dan Muslim no. 144)

3- Qiyam Ramadhan (shalat Tarawih)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan (shalat tarawih) karena iman dan mencari pahala, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no. 37 dan Muslim no. 759)

4- Menghidupkan shalat malam pada Lailatul Qadar

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa melaksanakan shalat pada lailatul qadar karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no. 1901)

Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah menerangkan bahwa pengampunan dosa pada lailatul qadar adalah apabila seseorang mendapatkan malam tersebut, sedangkan pengampunan dosa pada puasa Ramadhan dan qiyam Ramadhan (shalat tarawih) adalah apabila bulan Ramadhan telah usai. (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 365-366)

5- Zakat fitrah

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ مَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلاَةِ فَهِىَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ الصَّلاَةِ فَهِىَ صَدَقَةٌ مِنَ الصَّدَقَاتِ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mewajibkan zakat fitrah untuk menyucikan orang yang berpuasa dari kata-kata yang sia-sia dan kata-kata keji, dan juga untuk memberi makan pada orang miskin. Barangsiapa yang menunaikannya sebelum shalat maka zakatnya diterima dan barangsiapa yang menunaikannya setelah shalat maka itu hanya dianggap sebagai sedekah di antara berbagai sedekah.” (HR. Abu Daud no. 1609 dan Ibnu Majah no. 1827. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan)

Zakat fitrah di penghujung Ramadhan, itu juga adalah sebab mendapatkan ampunan Allah. Karena zakat fitrah akan menutupi kesalahan berupa kata-kata kotor dan sia-sia. Ulama-ulama terdahulu mengatakan bahwa zakat fitrah adalah bagaikan sujud sahwi (sujud yang dilakukan ketika lupa, pen.) dalam shalat, yaitu untuk menutupi kekurangan yang ada. (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 377)

Kalau banyak ampunan seperti itu di bulan Ramadhan, seharusnya setiap yang keluar dari bulan Ramadhan keadaannya sebagaimana disebutkan oleh Muwarriq Al-‘Ijliy,

يَرْجِعُ هَذَا اليَوْمَ قَوْمٌ كَمَا وَلدَتْهُمْ أُمَّهَاتُهُمْ

“Hari ini kembali suatu kaum sebagaimana mereka baru dilahirkan oleh ibu-ibu mereka.” (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 366). Artinya, mereka kembali bersih dari dosa.

Sungguh sangat disayangkan jika keluar dari bulan Ramadhan tidak membawa ampunan apa-apa.

Qatadah rahimahullah mengatakan,

مَنْ لَمْ يُغْفَرْ لَهُ فِي رَمَضَانَ فَلَنْ يُغْفَرَ لَهُ فِيْمَا سِوَاهُ

“Siapa saja yang tidak diampuni di bulan Ramadhan, maka sungguh di hari lain (di luar Ramadhan), ia pun akan sulit diampuni.” (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 371)

Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah mengatakan,

فَلَمَّا كَثُرَتْ أَسْبَابُ المغْفِرَةِ فِي رَمَضَانَ كَانَ الَّذِي تَفُوْتُهُ المغْفِرَةُ فِيْهِ مَحْرُوْمًا غَايَةَ الحِرْمَانِ

“Tatkala semakin banyak sebab mendapatkan pengampunan dosa di bulan Ramadhan, maka siapa saja yang tidak mendapatkan pengampunan tersebut, sungguh dia benar-benar telah bernasib buruk.” (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 371)

Semoga bermanfaat sebelum mengawali bulan Ramadhan.

Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah.

 

10 LARANGAN DALAM BULAN RAMADHAN

10 LARANGAN DALAM BULAN RAMADHAN

1. JANGAN LEMAH HATI :
Sebab bila lemah hati jasad akan turut lemah, lawan malas dan lawan ngantuk

2. JANGAN TINGGAL SOLAT :
jangan heran bila ada je orang puasa tapi tak solat so tegur2 la kalau ada orang mcm tu yg kita nampak

3. JANGAN BOROS WAKTU BERBUKA :
Bulan ramadhan ni bukan bulan makan2 tapi bulan ibadah, ustaz pesan kalau nak ke bazaar ramadhan jangan ramai2 tapi p sorang2 supaya tak beli banyak ^_^

4. JANGAN TINGGAL QIAM :
Bangunlah disepertiga malam untuk mengabdikan diri kepada ALLAH tambahan pula pahala berganda2 dalam bulan ramadhan ni

5. JANGAN SIBUK DENGAN SAHUR HINGGA LUPA SUBUH :
Ni biasanya berlaku di rumah,makanan banyak so makan kenyang2 sampai tak larat tunggu subuh dah terlelap sampai pagi

6. JANGAN TUNJUK AURAT :
Aurat ni wajib tutup mknanya berdosa tayang aurat. Orang yang buka aurat rosak pahala puasa rosakkan pula pahala puasa orang lain. kesian la kat orang lebih2 lagi diri sendiri…

7. JANGAN TERLALU BANYAK TIDUR :
Tahulah puasa letih sikit tapi janganlah bayak sangat tidur
(makhruh taw)malah ada yang sampai sepanjang siang tidur. kalau tidur qailullah(tidur sekejap waktu siang untuk sedia tenaga bagi digunakan waktu malam) tak jadi masalah la…

8. JANGAN TINGGAL TERAWIH TANPA SEBAB :
Rasulullah tak pernah buat terawih kurang dari 20 tapi umat akhir zaman ni bukan setakat terawih lapan je malah tak pi terawih langsung. terawih ni sunat muaqqad lagipun cuma ada di bulan ramadhan je,rugi besar tak buat terawih ni apatah lagi kalau ini adalah ramadhan terakhir kita.

9. JANGAN KURANGKAN BACA AL QURAN :
Sepatutnya bulan ramadhan ni makin banyak mengaji tapi ada pula orang yang semakin kurang mengaji. sebab? terbanyak tidur la katakan…

10. LAILATUL QADAR JANGAN LAILATUL KAMDAR :
Sepuluh malam terakhir ni kita patut ikhtikaf di masjid tapi nak ikhtikaf macam mana kalau dah seharian shopping sampai tak larat bangun malam.

wallahualam…jumpa lagi di hari yang lain…