Category: KELUARGA

Bayi maut dipercayai tersedak susu

Bayi maut dipercayai tersedak susu

“WALAUPUN masih terkejut, namun saya reda dengan pemergiannya (anak). Kami menantinya kira-kira tujuh tahun selepas anak pertama, namun hari ini saya dan isteri berdepan situasi ini.”

Begitu kata Zainal Abidin Deraman, 34, apabila anak lelaki bongsunya Yusof Al-Baihakki, empat bulan meninggal dunia dipercayai akibat tersedak susu di sebuah Taman Asuhan Kanak-Kanak (TASKA), Bukit Baru, Melaka, hari ini.

Difahamkan, kejadian itu hanya disedari guru TASKA terbabit jam 11.45 pagi hari ini selepas mendapati muka bayi berkenaan bertukar kebiruan.

Zainal Abidin berkata, ketika dihantar ke TASKA itu pada jam 7.30 pagi, anaknya berada dalam keadaan sihat.

Menurutnya, anaknya baru dihantar ke pusat asuhan berkenaan sejak Isnin lalu selepas isterinya Roslina Ismail, 34, kembali bertugas sebagai guru selepas habis berpantang.

“Apabila isteri kembali bertugas, anak dijaga selama dua minggu oleh ibu mentua dan pada minggu lalu, baru kami menghantarnya ke TASKA.

“Tidak sangka kejadian ini akan terjadi kepada saya,” katanya ketika ditemui di Unit Forensik Hospital Melaka.

Zainal Abidin yang bertugas di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Melaka Tengah berkata, jenazah anaknya dijangka akan dikebumikan di Kelantan selepas selesai proses bedah siasat.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Melaka Tengah Asisten Komisioner Afzanizar Ahmad berkata, pihaknya menerima laporan kejadian daripada pegawai perubatan Hospital Melaka, jam 12.30 tengah hari.

“Laporan itu menyatakan pihak hospital menerima seorang bayi lelaki dalam keadaan tidak sedarkan diri pada jam 12.05 tengah hari.

“Selepas memberikan rawatan kira-kira 30 minit, bayi berkenaan disahkan meninggal dunia jam 12.30 tengah hari,” katanya.

Difahamkan, bayi itu diberi minum susu dibekalkan ibunya jam 8.50 pagi dan pihak TASKA mendakwa bayi berkenaan disendawakan sebelum tidur.

Bagaimanapun, pengasuh dikatakan memeriksa bayi itu jam 11.45 pagi, namun mangsa tidak sedarkan diri sebelum membawanya ke hospital.

Ini Nafkah yang Sepatutnya Suami bagi Setiap Bulan, Kalau Isteri tak Halalkan , Suami Berdosa Besar !!

Ini Nafkah yang Sepatutnya Suami bagi Setiap Bulan, Kalau Isteri tak Halalkan , Suami Berdosa Besar !!

TURUTAN NAFKAH SUAMI

1. Dalam pemberian nafkah, seorang suami hendaklah mendahulukan isteri dan anak-anak dari orang lain (termasuk ibu-bapa).

Turutan nafkah adalah seperti berikut;
a) Diri sendiri
b) Isteri
c) Anak
d) Bapa
e) Ibu
f) Cucu
g) Datuk
h) Saudara
i) Ahli-ahli keluarga berikutnya.

Turutan ini adalah berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w. yang menegaskan; “Mulailah dengan diri kamu, bersedekahlah kepada diri kamu. Jika ada lebihan, maka untuk isteri kamu. Jika ada lebihan, maka untuk ahli keluarga kamu. Jika ada lebihan lagi, maka untuk begini dan begini; yakni untuk orang di hadapan kamu, di kanan dan kiri kamu” (Riwayat Imam Muslim dan an-Nasai dari Jabir r.a.. al-Jami’ as-Saghier, hadis no. 46).

Berkata Imam an-Nawawi mengulas hadis ini; di antara kesimpulan dari hadis ini ialah; hendaklah pemberian nafkah dimulakan mengikut tertib yang tersebut (dalam hadis). (Syarah Soheh Muslim, juz 7, Kitab az-Zakah, bab al-Ibtida’ Fi an-Nafaqah Bin-Nafsi Tsumma Ahlihi Tsumma al-Qarabah).

Perlu disebut juga di sini bahawa nafkah untuk isteri wajib diberikan oleh suami sekalipun isteri kaya dan berada. Suami yang gagal memberi nafkah sewajarnya kepada isterinya -mengikut kemampuannya- ia dianggap berhutang dengan isterinya kecualilah jika isteri menggugurkan haknya dengan kerelaannya sendiri. Begitu juga, isteri boleh menuntut fasakh di atas kegagalan suaminya memberi nafkah.

Adapun nafkah kepada orang lain selain isteri, ia tidak wajib melainkan apabila memenuhi dua syarat;

a) Mereka adalah miskin, tidak memiliki harta dan tidak mempunyai sumber pendapatan. Jika mereka mempunyai harta atau memiliki sumber pendapatan sendiri, tidaklah wajib lagi ia menyara mereka. Namun digalakkan ia meneruskan pemberiannya kepada mereka untuk mengekal kasih sayang dan silaturrahim.

b) Ia mempunyai kemampuan untuk menanggung mereka; sama ada dengan hartanya atau dengan sumber pendapatannya. Kemampuan ini merangkumi kos saraan untuk diri sendiri dan isteri. Jika ada lebihan (setelah ditolak keperluan diri dan isteri), barulah ia wajib menyara ahli-ahli keluarga yang lain.

Merujuk kepada soalan di atas, tidak harus suami mengabaikan nafkah kepada isteri dan anak-anak dengan alasan ingin membantu ibu-bapa di kampung kerana menafkahi isteri dan anak-anak adalah wajib. Jika benar ibu-bapa memerlukan nafkah darinya, ia hendaklah menafkahi mereka tanpa mengabaikan isteri dan anak-anak. Itupun jika ia mampu menampung semua mereka. Jika tidak, hendaklah ia mendahulukan isteri dan anak-anak.
Wallahu a’lam.


Rujukan;
1. Syarah Soheh Muslim, Imam an-Nawawi.
2. Manar as-Sabil, Ibnu Dhuyan
Kredit: @keluargasihat.com
Sumber: Sahabat Mahkamah Syariah

 

Suami yang Biarkan Isterinya Tak Bertudung, Tak akan Dilihat Oleh Allah di Akhirat … Mesti Kongsi!!

Suami yang Biarkan Isterinya Tak Bertudung, Tak akan Dilihat Oleh Allah di Akhirat … Mesti Kongsi!!

Kredit-wajibbaca.com

Suami mempunyai tanggung jawab besar kepada isteri dan anak-anaknya. Karena semua yang diperbuat anak dan isterinya saat nanti akan dimintai pertanggungjawabanya. Sebagai contoh, misal Anda baik, cantik, tapi ia tak mau menutup aurat? Wah, berarti sang suami harus ekstra sabar menasehati isterinya nih. Lho, kenapa yang repot-repot suaminya, jika sang isteri tidak menutup aurat? Jawabnya ada dalam firman-Nya:

“Katakanlah kepada orang laki–laki yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allâh maha mengetahui apa yang mereka perbuat.”

Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera–putera mereka, atau putera–putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allâh, wahai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung,” (QS. An-Nûr [24]:31).

Berdasarkan ayat di atas, perintah menutup aurat itu wajib diberlakuan untuk semua muslimah, termasuk isteri kita. Oleh karena itu, sebagai seorang suami yang sholeh dan bijak, tentu kita harus menasehati pasangan hidup kita agar tidak mendapatkan dosa karena melalaikan perintah Allah SWT di atas. Terlebih, sebagai seorang suami itu memiliki tanggungjawab untuk mendidik anak-anak dan isterinya agar menjalankan perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Dimana semua amanah itu kelak akan dimintai pertanggungjawabannya oleh Allah SWT.

Selain itu, jika seorang suami membiarkan isterinya mengumbar aurat maka ia akan termasuk dalam salah satu ciri laki-laki yang tidak akan dilihat Allah SWT pada hari kiamat. Salah satunya adalah dayuts, yaitu laki-laki yang tidak punya rasa cemburu terhadap istrinya. Perbuatannya disebut diyatsah.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Ada tiga orang yang tidak akan dilihat Allah pada hari kiamat: orang yang durhaka kepada kedua orang tuanya, wanita yang meniru gaya laki-laki, dan dayuts.”(HR. An Nasa’i dan Ahmad).

Adapun salah satu bentuk perbuatan diyatsah atau sikap laki-laki dayyuts yaitu membiarkan istrinya tidak menutup aurat. Sebab, menutup aurat adalah kewajiban seorang muslimah. Tidak ada satu pun ulama yang mengingkari kewajiban menutup aurat. Sedangkan aurat wanita menurut jumhur ulama adalah seluruh tubuhnya kecuali wajah dan telapak tangan.

Oleh karena itu, jika kita sebagai seorang suami tidak ingin terkategori dalam ciri laki-laki dayuts, maka mulai saat ini kita nasehati isteri kita secara ma’ruf, baik langsung maupun tidak langsung.

Cara menasehati langsung misalnya dengan menjelaskan perintah Allah SWT tentang kewajiban menutup aurat bagi perempuan muslim, tentu menasehatinya dengan cara ma’ruf tanpa harus membentak-bentak atau memarahinya.

Sementara cara menasehati tidak langsung misalnya dengan memberikan video ceramah-ceramah atau buku-buku tentang kewajiban menutup aurat. Semoga kita para suami diberikan kesabaran dan kelapangan hati untuk mendidik isteri kita agar menjadi lebih baik lagi. Waallahu’alam.

5 Nama ini Memang Sedap Didengar dan Nampak Islamik, tapi Jangan Letak Nama-nama ini Pada Anak Anda !!!

5 Nama ini Memang Sedap Didengar dan Nampak Islamik, tapi Jangan Letak Nama-nama ini Pada Anak Anda !!!

Nama adalah doa. Begitu keinginan orangtua yang memberikan nama berharap akan mewakili cita-cita orang tua pada anak, utamanya menjadi anak yang berbakti dan sukses di dunia dan akhirat.

Pemberian nama merupakan sebuah hal penting yang harus diperhatikan oleh orang tua untuk buah hatinya, dan sebagai perwujudan harapan tadi, orangtua harus memberikan nama yang baik untuk anaknya.

Ada beberapa nama yang terdengar indah namun ternyata nama-nama ini dilarang di dalam Islam. Hal ini dikarenakan nama-nama tersebut memiliki arti dan makna yang sangat tidak baik bagi sang buah hati. Dan ditakutkan pula jika nanti dapat mendatangkan keburukan di kemudian hari. Dikutip dari palingyunik.blogspot.id, inilah 5 nama yang terlarang dalam Islam dan jangan diberikan kepada buah hati anda kelak.

Beberapa diantaranya bahkan banyak digunakan dimasa kini, pasalnya bukan hanya orang biasa namun nama-nama ini juga banyak digunakan oleh para artis, sehingga kebanyakan orang pun menirunya.

1. Zaqwan atau Zaquan yang berarti anak jin
2. Qistina atau Kristina yang berarti penghulu jin
3. Balqis yang berarti ketua jin
4. Haikal atau Haiqal yang berarti tengkorak
5. Badrisha atau badlisha atau Herisa

Oleh sebab itu bagi seseorang yang memiliki nama-nama ini hendaknya bersegera untuk mengganti nama. Akan tetapi, apabila tidak memungkinkan maka cukup untuk mengganti nama panggilannya saja. Misalnya seseorang yang bernama Ratu Balqis dan selama ini dipanggil Balqis maka hendaknya mengganti nama panggilan menjadi Ratu.

Namun segala sesuatunya kembali kepada Allah SWT, sebab Dia-lah yang Maha Mengetahui dan Maha Kuasa. Dan hal ini hanyalah sebagai sebuah peringatan bagi para orang tua untuk memberikan nama yang baik dan memiliki arti yang baik pula serta menghindari penggunaan nama-nama yang bermakna buruk.

Bahkan hal ini pernah dilakukan di zaman Rasulullah SAW. Dimana pada saat itu beliau mengganti nama anak perempuan Umar yang bernama ‘Asiah menjadi Jamilah.

Sebagaimana disebutkan dari Ibn Umar bahwa, “Anak perempuan Umar dinamakan dengan nama ‘Asiah (wanita yang durhaka), lalu dinamakan oleh Rasulullah SAW dengan Jamilah (cantik).” (HR. Tirmidzi dan Ibn Majah)

Kemudian Rasulullah SAW pernah menukar nama seseoramg yang bernama Abdul Hajar menjadi Abdullah. Dan seseorang yang bernama ‘Asi menjadi Muti’. Sebagaimana diceritakan dari Aisyah ra bahwa, “Rasulullah SAW telah menukar nama-nama yang buruk.” (HR. Tirmidzi)

Oleh sebab itu hendaknya bagi para orang tua berikanlah nama yang baik bagi anak-anak Anda. Bukan hanya memberi nama yang enak di dengar, namun hendaknya memiliki arti yang baik pula. Sebab suatu hari nanti ketikaseseorang meninggal dunia dan ruhnya diangkat maka para Malaikat akan menyebutkan namanya.

Bahkan setiap melewati sekelompok Malaikat, mereka akan bertanya, “Ruh siapakah yang menyebarkan bau harum ini?” Dan para malaikat yang membawa ruh manusia tersebut akan menjawab, “Ini adalah ruh fulan bin fulan,” sambil mereka menyebutkan nama-nama panggilannya yang terbaik yang biasa dipanggilkan kepadanya ketika di dunia.

Namun selain itu, ada beberapa nama lain yang juga harus dihindari saat pemberian nama diantaranya.A
Abiqah = Hamba yang lari dari tuannya
Afinah = Yang bodoh
Amah = Hamba suruhan perempuan
Asiah = Wanita yang derhaka
Asyar = Paling jahat
Asyirah = Yang tidak bersyukur atas nikmat
Aznie = Aku berzina

B
Baghiah = Yang zalim, jahat
Bahimah = Binatang
Bakiah = Yang menangis, merengek
Balidah = Yang bodoh, bebal
Batilah = Yang batil, tidak benar

D
Dahisyah = Goncang, stress
Dahriyah = Yang mempercayai alam wujud dengan sendirinya
Dami’ah = Yang mengalir air matanya
Daniyah = Yang lemah dan hina

F
Faji’ah = Kecelakaan
Fajirah = Yang jahat, yang berdosa
Fasidah = Yang rosak, yang binasa
Fasiqah = Yang jahat, si fasik
Fasyilah = Gagal, kalah

G
Ghafilah = Yang lalai, yang leka
Ghaibah = Hilang
Ghailah = Kecelakaan, bencana
Ghamitah = Yang tidak mensyukuri nikmat
Ghasibah = Perampas, perompak
Ghawiah = Yang sesat, yang mengikut hawa nafsu

H
Haqidah = Yang dengki
Hasidah = Yang hasad
Hazinah = Yang sedih

J
Jafiah = Yang tidak suka berkawan
Jariah = Hamba suruhan perempuan

K
Kafirah = Yang kafir, yang ingkar
Kaibah = Yang sedih
Kamidah = Yang hiba, yang sangat berduka
Kazibah = Pendusta, pembohong
Khabithah = Yang jahat, yang keji
Khali’ah = Yang tidak segan silu, mengikut hawa nafsu
Khamrah = Arak
Khasirah = Yang rugi
Khati’ah = Yang bersalah, yang berdosa

L
Lahab = Bara api
Lahifah = Yang sedih, menyesal dan dizalimi
La’imah = Yang tercela
Lainah = Yang terkutuk

M
Majinah = Yang bergurau senda tanpa perasaan malu
Maridah = Yang menderhaka
Musibah = Celaka, bencana, kemalangan

N
Nariah = Api
Nasyizah = Yang menderhaka dan melawan suami

Q
Qabihah = Yang buruk, hodoh
Qasitah = Yang melampaui batasan dan menyeleweng dari kebenaran
Qatilah = Pembunuh

R
Rajimah = Yang direjam, yang dilaknat
Razani = Kepala zakar lelaki
Razi’ah = Kecelakaan, musibah
Razilah = Yang keji dan hina

S
Safih = Insan Manusia bodoh
Safilah = Yang rendah dan hina
Sahiah = Yang pelupa
Sharrul / Sharru = Jahat
Sakirah = Pemabuk
Syafihah = Yang bodoh
Syani’ah = Yang buruk
Syaqiyah = Yang menderita
Syaridah = Yang diusir
Syariqah = Pencuri
Syarisah = Yang buruk akhlak
Syarrul Bariyyah = Sejahat-jahat manusia

T
Tafihah = Karut
Talifah = Yang rosak, yang binasa
Talihah = Yang tidak baik
Tarikah = Anak dara tua

W
Wahiah = Yang lemah, yang jatuh, yang buruk
Wahimah = Yang lemah
Wahinah = Penakut
Wailah = Bencana, keburukan
Wajilah = Penakut
Waqihah = Yang kurang sopan dan malu
Wasikhah = Yang kotor
Wasyiah = Yang mengumpat, yang mengadu dombakan orang
Wati/Waty = Nama Hindu/tiada makna
Wathy / Wathi = Bersetubuh

Y
Yabisah = Yang kering, yang sedikit kebaikannya
Yaisah = Yang berputus asa

Z
Zalijah = Kebinasaan
Zalilah = Yang hina
Zalimah = Yang zalim
Zaniyah = Penzina, pelacur
Zufafah = Racun pembunuh

Merasa artikel ini bermanfaat? Yuk bagikan juga ke teman-temanmu. Share informasi yang bermanfaat juga termasuk amal baik lho! LIKE juga fanspage kami untuk mendapatkan informasi menarik dan bermanfaat lainnya, Orang Tua Teladan dan Berita Islam

‘Kau Kedekut Dengan Mak Ayah, Hidup Kau Akan Sempit Walau Laki Bini Gaji Puluh Ribu’..

‘Kau Kedekut Dengan Mak Ayah, Hidup Kau Akan Sempit Walau Laki Bini Gaji Puluh Ribu’..

Berapa ramai yang sediakan satu bahagian gaji untuk diberi kepada ibu bapa setiap bulan? Adakah kita kedekut kepada ibu bapa? Pernahkah kita berkira untuk membuat bakti kepada mereka? Persoalan di atas hanya diri sendiri yang boleh jawab.

Barangkali, inilah satu-satunya perkara yang menjadikan gaji kita tak berkat dan tidak pernah cukup. Perasan tak?

Seorang pengguna FB Zakuan Faiz telah menulis satu coretan mengenai perkara ini yang pasti mampu membuka mata kita semua. Baca coretannya di bawah:

SYURGA PALSU UNTUK ORANG BODOH

Aku tidak dapati, doa yang lebih mujarab daripada doa kedua orang tuamu. Khususnya ibu.
Aku dapati begitu ramai orang hebat, khasnya para ulama yang mulia, melainkan mereka didoakan ibu mereka secara khusus.
Ramai yang tak menyedari anugerah yang begitu hebat ini yang mana mereka adalah pintu-pintu syurga, doa mereka umpama doa nabi-nabi, tapi pada kita, mereka hanyalah tempat untuk kita serahkan baby untuk dijaga.

Mereka jaga kita dengan penuh kasih sejak kecil, bila kita sudah besar, kita suruh pula mereka jaga anak-anak kita. Betapa celakanya manusia, inilah tanda kiamat yang nabi telah maklumkan bahawa ibu akan melahirkan tuannya.
Alasan mereka, hidup susah, banyak hutang, semua kena kerja, anak takda siapa jaga.
Sebenarnya barakah yang sudah hilang. Hinggakan para wanita terpaksa bekerja, keluar dari rumah, melanggar fitrah mereka, bergaul dengan lelaki ajnabi secara bebas, suami mereka menjadi dayus. Ada juga yang bukan terpaksa tapi kerana suka-suka. Sebab nak ada duit supaya boleh shopping baju kasut beg tangan penuh satu rumah.
Lelaki menjadi lemah, tidak lagi seperti “Rijal” pada zaman Rasulullah. Cukup seorang untuk beri nafkah, kerana mereka Qana’ah dan Allah limpahkan barakah.


Akhirnya ibu dan bapa yang patut kita jaga sebagai pintu syurga, akhirnya menjadi hamba kepada kita.
Bila kita dah mula kaya, anak-anak dah besar, baru terfikir nak balas jasa ibubapa. Tapi waktu itu sudah terlambat, tak ada nikmat dunia lagi yang dapat gembirakan mereka. Bawa melancong, kaki mereka sakit. Bawa makan, mereka perlu berpantang. Bawa ke taman, tak larat berjalan.
Yang mereka mahukan ketika itu hanyalah anak mereka sebagai teman.
Tapi demi Allah mereka tak mampu berikan sebab hanya sibuk mengejar kekayaan.
Akhirnya syurga mereka pun pergi. Satu-satunya peluang mereka ke syurga secara jalan pintas telah pun tertutup.
Waktu itu tiada lagi guna untuk menyesal. Anak-anak yang membesar “dengan orang lain” juga kurang mesra dengan kita, kerana tak pernah diberi perhatian dan kasih sayang selayaknya.
Akhirnya anak-anak muda menjadi sampah raver, hipster dan entah apa kejadah lagi. Yang perempuan hilang dara seawal darjah tiga, yang lelaki melayari web lucah seawal tadika. Ibu bapa tak pernah ajar agama.
Anak-anak membesar menjadi penderhaka. Memaksa ibubapa derhaka tadi menitiskan air mata.

Semuanya dah terlambat.

Sejak awal lagi kau salah kira.

Sejak awal lagi kau terlibat riba.

Sejak awal lagi kau sibuk kejar dunia.

Sejak awal lagi kau makan semua benda.

Sejak awal lagi kau tidak menjadi hamba.

Kepada yang masih ada ibu dan bapa. Khidmatlah kepada mereka sekarang, selagi mereka masih hidup. Bawalah mereka ke mana mereka mahu pergi. Korban kan dunia mu.. sudah-sudah lah kejar dunia yang tak berkesudahan…. Tak kan kau nak biar mak bapak kau mati membawa hati yang kecewa…
Sekurang-kurangnya balas lah jasa mereka, buatlah mereka tersenyum, belanja lah mereka makan, bawak mereka berjalan, khidmat mereka walau terpaksa ambil cuti, mintak doa mereka pada setiap perkara, hubungi mereka walaupun tak ada benda nak kata, cukup mereka dengar suara kita dan kita dengar suara mereka. Jangan sia-siakan syurga itu.
Redha Allah terletak pada redha kedua ibu bapa kita. Waktu khidmat, niatlah untuk sukakan Allah. Saya berani gerenti dengan nama Allah , Allah akan mudahkan semua urusan dunia akhirat kita. Allah akan murahkan rezeki kita. Saya dah alaminya.

Ramai orang kedekut dengan ibubapa sendiri. Tak pernah bawa ibubapa ke restoran mahal walau sekali. Bukan nak tunggu kaya, bukan nak bajet kaya, tapi ia akan buat ibubapa sangat gembira kerana dihargai sangat-sangat. Bawak awek luar nikah ke restoran mahal dia tak rasa apa. Bawak ibubapa, dia kata bazir.
Pengalaman saya sendiri, kalau saya ada masalah kewangan, saya akan belanja mak ayah saya makan tempat mahal, atau saya keluarkan sejumlah wang besar dan terus hadiahkan pada ibu ayah. Kalau ikut logik, harta akan semakin berkurang, dah la tengah gawat.
Tapi tak… Orang munafik yang tak ada iman je akan fikir macam tu. Orang beriman pulak diajar oleh Rasulullah, lagi banyak harta kita keluar untuk Allah, apatah lagi untuk gembirakan ibu bapa, harta kita akan melimpah-limpah digandakan.
Jadi korang rasa, korang sempit kewangan sebab apa?

Sebab korang kedekut. Wallahi korang kedekut. Akui ia. Dan bertaubat kepada Allah. Walaupun korang memang ada keluar sedekah. Tapi akuilah korang memang kedekut. Keluar sedekah sikit pun berkira-kira. Kalau betul korang tak kedekut, pernah tak korang bagi seluruh gaji korang pada mak bapak korang untuk satu bulan? Ekstrim kan?
Mestilah tak pernah! Gila! Nanti nak makan apa!
Ok, kita turun sikit….
Pernah tak masukkan not biru RM 50 dalam tabung masjid?
Not biru memang selalu…. Tapi bukan RM50…
RM1 je….
Tengok tu… Kedekut kan?
Lepas tu mengadu kat Allah, kenapalah aku hidup sempit, ini tak cukup, itu tak cukup . Ni semua mesti salah Najib!
Orang yang berkira-kira dengan Allah , Allah pun akan berkira-kira dengan dia. Ingat ni sampai bila-bila. Kalau nak hidup sempit, berkira-kira lah dengan ibubapa kita . Try it, experience it. Hidup kau konfem akan sempit walaupun laki bini kerja hebat, gaji puluh ribu sebulan tak termasuk OT.
Gembirakanlah ibu bapa mu. Insyaallah Allah pasti akan betulkan segalanya dalam hidupmu. Jangan perhambakan ibubapa mu, diorang dah jaga kau dari kecik, kau jagalah anak kau sendiri. Sampai bila nak hidup menyusahkan mak bapak. Patutnya mudahkan mereka, layan mereka macam raja, permaisuri. Bukan jadikan mereka sebagai bibik.
Yang wanita, jadilah surirumah, didik anakmu sendiri seperti semua srikandi Islam. Tokoh-tokoh agung dunia dalam sejarah Islam semuanya lahir daripada madrasah rumah yang diketuai oleh IBU mereka.

Sekarang rumah hanya jadi panggung wayang, untuk tengok cerita Korea dan raja lawak. Hanya jadi restoran, beli meja mahal dan makan sedap-sedap. Jadi pusat karaoke hari-hari layan lagu dari program realiti.
Maka yang terhasil dari rumah-rumah zaman sekarang hanyalah sampah masyarakat. Pastu bajet Soleh, bajet solehah, tak boleh ditegur, melenting bagai nak rak.
Di luar sana, memang ramai orang “kaya”. Tapi majoritinya kaya palsu.
Rumah besar, kereta mewah , tapi semuanya hutang. Hutang riba pulak tu. Harta mereka hanya kertas dan nombor dalam skrin, yang tiada nilai aset.
Dan kehidupan itulah yang kau kejar. Yang penuh tipu daya. Bajet diva, tapi penuh riba.
Aku sikit pun tak heran pada mana-mana orang kaya zaman sekarang sebab tahu mereka semua posers, fakers, palsu, cetak rompak.
Kehidupan itu yang kau carik?

Hingga tanggungjawab kau abai?

Mak bapak kau hambakan?

Anak-anak tidak diberi agama?

Allahu…

“Jangan kau terjun ke dalamnya, kerana syurganya dajjal itu hakikatnya adalah neraka.”

Nota: Tulisan ini adalah kata hatiku untuk diriku sendiri. Aku mencela diriku siang dan malam agar aku tidak leka dengan angan-angan dunia yang penuh tipu daya dan menjaga ibubapak ku dengan baik. Merekalah syurgaku. Dan aku rasakan ia mungkin bermanfaat bagi sesetengah orang yang berakal, jadi aku decide untuk share disini. Moga ada manfaatnya.

Panduan Merotan Anak atau Pelajar Menurut Islam.

Panduan Merotan Anak atau Pelajar Menurut Islam.

1. Merotan atau memukul dibenarkan taktala anak mula berumur 10 tahun dengan syarat sudah disuruh selama 3 tahun sebelum itu.

Sabda nabi:
Suruh anak kamu solat ketika umurnya 7 tahun, dan (sekiranya mereka enggan) pukul mereka apabila mencecah 10 tahun). (Riwayat Abu Daud)

2. Tidak melebihi 3 kali bagi hukuman rotan biasa, atau 10 kali bagi hukuman qisas.

Hadith Abu Hurairah, Sabda Nabi: Tidak boleh merotan melebihi 10 kali melainkan pada hukum hudud (Hadith Bukhari)

Menurut Umar Abdul Aziz: Guru-guru tidak boleh merotan melebihi 3 kali, kerana ianya boleh menimbulkan fobia dan kebimbangan kepada kanak-kanak.

Menurut al-Dohak: Apa-apa sahaja pukulan atau rotan yang melebihi 3 kali, maka ianya adalah qisas.

3. Rotan itu tidaklah terlalu keras, tidak pula terlalu lembut atau basah/lembab, sehinggalah boleh meninggalkan bekas dan kerosakan yang teruk pada kulit.

Diriwayatkan oleh Zaid bin Aslam katanya, seorang lelaki telah mengaku berzina di zaman Rasulullah SAW maka Rasulullah meminta sebatang tongkat untuk disebat lelaki itu, apabila tongkat yang dikehendaki dikemukakan kepada baginda Rasulullah SAW. didapati tongkat itu pecah-pecah, lalu baginda minta tongkat yang lain, apabila tongkat yang kedua dibawa kepadanya didapati pula tongkat itu daripada dahan kayu yang baru dipotong, Rasulullah SAW menolaknya lagi dan meminta tongkat yang sangat sederhana yang tidak keras, Rasulullah SAW menerimanya dan memerintahkan supaya disebat dengannya. (al-Muwatta’)

4. Cara merotan menurut Syeikh al-Faqih Shamsuddin al-Anbani:

i. Memukul di tempat yang berbeza, bukannya pada satu tempat di badan manusia sahaja.
ii. Menjarakkan tempoh rotan pertama dengan yang seterusnya.
iii. Tidak mengangkat tangan sehingga boleh kelihatan ketiaknya.

5. Tempat dibenarkan memukul: semua anggota badan kecuali kemaluan dan muka (tambahan al-Ahnaf: seluruh kepala)
Sabda Nabi: Sekiranya seseorang itu merotan, elakkan wajahnya (Abu Daud)

6. Berhenti seketika sekiranya yang sedang dirotan menyebut nama Allah.
Daripada Abi Sa’id Al-Khudri, Sabda Nabi: Sekiranya kamu merotan (dengan sebab) akan pekerja kamu, kemudian dia menyebut kalimah Allah, maka tangguhkan dahulu. (al-Tirmizi)

7. Jangan merotan dengan penuh emosi kemarahan
Riwayat Abu Bakar: Janganlah menjatuhkan hukuman sekiranya berada di bawah kawalan emosi marah.

P/S: berhati-hatilah dengan musuh Islam dan 🐄 akademik teruk yang menyebarkan ajaran palsu untuk menggambarkan Islam kejam dan tidak berperikemanusiaan dalam mendidik anak-anak.

Para Isteri Wajib Baca Ini, Janganlah Pernah Jerkah Suami, Inilah Hukum MeNjerkah Suami Menurut Islam,Baca selengkapnya & Tolong SHARE!!!

Para Isteri Wajib Baca Ini, Janganlah Pernah Jerkah Suami, Inilah Hukum MeNjerkah Suami Menurut Islam,Baca selengkapnya & Tolong SHARE!!!

 

Untuk Beberapa Istri, Janganlah Pernah Bentak Suami, Berikut Hukum Membentak Suami Menurut Islam, Tolong Sebarkan….!!!

Dalam kehidupan Rumah Tangga berjalan sedikit perbedaan pendapat pada suami istri yaitu hal yang wajar. dengan kondisi seperti apapun seorang istri mesti memelankan suaranyaketika bicara dengan suaminya walaupun dia mengganggap gagasannya benar. Seorang suami yaitu orang yang paling harus ditaati dan dihormati oleh istri. Seperti kita ketahui bila Rasulullah dalam beberapa haditsnya menunjukkan begitu tinggi kedudukan suami untuk istrinya :

“Seandai saya dapat memerintahkan seseorang untuk sujud pada orang lain, tentu saya perintahkan seorang istri utk sujud pada suaminya. ” (HR Abu Daud, Al-Hakim, Tirmidzi)

“Tidaklah layak untuk seorang manusia untuk sujud pada manusia yang lain. Bila patut/bisa untuk seorang untuk sujud pada seorang yang lain pasti saya perintahkan istri untuk sujud pada suaminya karena besarnya hak suaminya terhadapnya…” (HR. Ahmad)

“Dan sebaik-baik istri yaitu yang taat pada suaminya, bijaksana, berketurunan, sedikit bicara, tidak sukai membicarakan satu hal yg tidak berguna, tidak cerewet dan tak sukai bersuara hingar-bingar dan setia pada suaminya. ” (HR. An Nasa’i)

Apabila suami berbuat salah atau salah, Jadi sudah harusnya untuk sang istri untuk mengingatkan suami dengan baik, dengan nada lemah lembut, tidak membentak (berjumpara keras), serta tidak juga menyinggung perasaannya.

Sikap kasar istri pada suami –dan sebaliknya– menandakan kurangnya pengetahuan serta keburukan akhlak. Rasulullah SAW bersabda :

“Sebaik-baiknya wanita — untuk suami — yaitu yang menyenangkan waktu diliat, taat waktu diperintah, serta tidak menentang suaminya baik dalam hatinya dan tidak membelanjakan (memakai) hartanya pada perkara yang dibenci suaminya” (H. R. Ahmad)

Sebagaimana anak bisa dikira durhaka pada orang tua, jadi istri dapat juga dikatakan durhaka pada suami sementara berani membentaknya. Wallahu A’lam.

Bidadari Berang pada Istri yang Memarahi Suaminya

Bila seseorang suami dibentak atau di dzalimi oleh istrinya, jadi beberapa bidadari di surga akan geram pada istri yang memarahi suaminya.

Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda,

لاَ تُؤ�’ذِي ام�’رَأَةٌ زَو�’جَهَا فِي الدُّن�’يَا إِلاَّ قَالَت�’ زَو�’جَتُهُ مِنَ ال�’حُو�’رِ ال�’عِي�’نِ : لاَ تُؤ�’ذِي�’هِ, قَاتَلَكِ اللهُ, فَإِنَّمَا هُوَ عِن�’دَكَ دَخِي�’لٌ يُو�’شِكُ أَن�’ يُفَارِقَكِ إِلَي�’نَا

“Tidaklah seseorang istri menyakiti suaminya di dunia, namun istrinya dari grup bidadari akan berkata, “Janganlah engkau menyakitinya. Mudah-mudahan Allah memusuhimu. Dia (sang suami) hanya tamu di sisimu ; hampir saja ia akan meninggalkanmu menuju pada kami” (HR. At-Tirmidzi)

Ini seharusnya jadi pelajaran untuk banyak istri tidak untuk mendzalimi suaminya. Saingannya berat, saingannya bukanlah lagi madumu atau yang lain. namun sainganmu yaitu bidadari yang Allah subhaanahu wa ta’ala mensifatkannya di dalam Al qur’an. Diantara sifatnya yaitu :

إِنَّ لِل�’مُتَّقِينَ مَفَازًا حَدَائِقَ وَأَع�’نَابًا
وَكَوَاعِبَ

أَت�’رَابًا

” Sebenarnya orang-orang yang bertaqwa memperoleh kemenangan, (yaitu) kebun-kebun serta buah anggur, dan gadis-gadis remaja yang sebaya. ” (QS an-Naba’ : 31-33)

كَذَلِكَ

وَزَوَّج�’نَاهُم�’ بِحُورٍ عِينٍ

” Sekianlah, dan Kami berikanlah pada mereka bidadari. ” (QS. Ad-Dhukhan : 54)

مُتَّكِئِينَ عَلَى سُرُرٍ مَص�’فُوفَةٍ وَزَوَّج�’نَاهُم�’ بِحُورٍ عِينٍ

” Mereka bertelekan diatas dipan-dipan berderetan dan kami kawinkan mereka dengan bidadari-bidadari yang cantik bermata cermat. ” (QS. At-Thur : 20)

حُورٌ مَق�’صُورَاتٌ فِي ال�’خِيَامِ

” (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah. ” (QS. Ar-Rahman : 72)

فِيهِنَّ خَي�’رَاتٌ حِسَانٌ

” Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik. ” (QS. Ar-Rahman : 70)

إِنَّا أَن�’شَأ�’نَاهُنَّ إِن�’شَاءً فَجَعَل�’نَاهُنَّ أَب�’كَارًا عُرُبًا أَت�’رَابًا

” Sebenarnya kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan segera. 1 Dan kami menjadikan mereka gadis-gadis perawan. Penuh cinta lagi sebaya umurnya. ” (QS. Al-Waqi’ah : 35-37)

Hadits Abdullah ibnu Mas’ud Radiyallahu ‘anhu :

أَوَّلُ زُم�’رَةٍ يَد�’خُلُونَ ال�’جَنَّةَ كَأَنَّ وُجُوهَهُم�’ ضَو�’ءُ ال�’قَمَرِ لَي�’لَةَ ال�’بَد�’رِ، وَال�’زُّم�’رَةُ الثَّانِيَةُ عَلَى لَو�’نِ أَح�’سَنِ كَو�’كَبٍ دُريَ فِي السَّمَاءِ، لِكُل رَجُلٍ مِن�’هُم�’ زَو�’جَتَانِ مِنَ ال�’حُورِ ال�’عِينِ، عَلَى كُل زَو�’جَةٍ سَب�’عُونَ حُلَّةً، يُرَىٰ مُخُّ سُوقِهِمَا مِن�’ وَرَاءِ لُحُومِهِمَا وَحُلَلِهِمَا، كَمَا يُرَىٰ الشَّرَابُ الأَح�’مَرُ فِي الزُّجَاجَةِ ال�’بَي�’ضَاءِ

“Kelompok pertama kalinya yang masuk surga, seolah muka mereka sinar rembulan pada malam purnama. Grup ke-2 seperti bintang kejora yang paling baik di langit. Untuk setiap orang dari ahli surga itu dua bidadari surga. Pada setiap bidadari ada 70 perhiasan. Sumsum kakinya dapat terlihat dari balik daging dan perhiasannya, sebagaimana minuman merah bisa diliat di gelas putih. ” (HR. Thabrani dengan sanad shahih)

Nah beberapa istri, janganlah mendzalimi terlebih membentak suami kalian lagi. sainganmu bidadari loh!

Solusi Apabila Memanglah Ingin Marah Pada Suami

Apabila kemarahan menempa serta sudah tidak tertahankan, pastinya tak dianjurkan untuk mengekspresikan melalui cara meledak-ledak di depan pasangan. Terutama dengan cara membentak. Ada beberapa hal yang bisa kita jalankan apabila tengah ingin berang pada suami.

Hal yang pertama dikerjakan yaitu katakan istighfar. Mohon ampunlah pada Allah. Istighfar akan memperingan hati kita.

Kemudian, klarifikasi secara detail duduk masalah. janganlah ikuti nafsu karena emosi akan semakin meluap-luap. Tetapi sebisa mungkin, tahanlah dulu emosi.

Karena bicara dalam keadaan emosi hanya akan memperburuk kondisi, karena terkadang kita inginkan menumpahkan kekesalan, bahkan juga kekesalan yang telah lalu.

Apabila di rasa sudah bisa mengendalikan diri, Ambillah air wudhu lalu lakukan shalat dan berdoalah. Adukan semua masalah pada Allah. Semua kekesalan, kecewa, adukan saja. Dan tidak lupa, mintalah padaNya untuk diberikan jalan keluar.

Apabila diri sudah tenang, awalilah bicara dengan suami. Ingat, yang akan dibicarakan yaitu dalam rangka mencari jalan keluar, tidaklah untuk menambahkan kericuhan. Tidak lupa, ada unsur saling menasehati dalam rumah tangga. Berikan nasehat pada pasangan atas kesalahan yang dikerjakan.

Semoga beberapa hal itu bisa makin mewujudkan keluarga sakinah, mawaddah serta rahmah dalam rumah tangga kita. Aamiin